Jokowi: Pembangunan tak Lagi Jawasentris

JASMEV — Presiden Joko Widodo menegaskan pembangunan di Indonesia tidak lagi bersifat Jawasentris atau hanya terpusat di pulau Jawa. Pemerintah, tegas Jokowi, sangat berkomitmen memajukan daerah-daerah di luar Jawa.

“Tidak lagi Jawasentris. Semua daerah di luar Jawa dibangun, termasuk perbatasan,” kata Jokowi saat meresmikan Jembatan Pak Kasih di Kecamatan Tayan, Kabupaten Sanggau, Kalimantan Barat, Selasa (22/3).

Jokowi mengatakan, pembangunan Jembatan Pak Kasih menjadi salah satu bukti keseriusan pemerintah dalam menyediakan infrastruktur bagi masyarakat. Jembatan sepanjang 1.650 meter itu dibangun hanya dalam kurun waktu kurang lebih delapan bulan.

“Jembatan ini dikerjakan tiga shift, pagi siang malam. Harus cepat karena dibutuhkan masyarakat,” ujar Jokowi.

Jembatan ini merupakan bagian dari Jalan Trans Kalimantan poros selatan yang menghubungkan Kalimantan Barat dengan Kalimantan Tengah.

Sebelumnya, ujar Jokowi, masyarakat sekitar harus menyebrang menggunakan kapal. Biaya bagi mobil-mobil barang atau orang yang menyeberang juga tidak murah. Yakni sekitar Rp 200-Rp 250 ribu. “Sekarang gratis,” ujar Jokowi.

Jokowi mengatakan, dengan semakin membaiknya infrastruktur dan konektivitas, masyarakat akan mendapat manfaatnya. Harga transportasi akan lebih murah. Begitu juga dengan harga-harga barang.(republika)

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s